ISO dan Toilet Dalam Peningkatan Sanitasi Dunia

Post Image
  • 4 minggu lalu

Lebih dari 2,3 miliar orang di seluruh dunia tidak memiliki akses ke layanan sanitasi dasar, termasuk 892 juta orang yang buang air besar di tempat terbuka.
Bahkan ratusan ribu anak kecil dan orang dewasa meninggal setiap tahunnya karena penyakit yang ditimbulkan. 

Bagi sebagian banyak orang di seluruh belahan dunia, hidup dengan sanitasi yang minim adalah keharusan. Setiap hari, mereka terpapar dengan penyakit yang mengancam jiwa, belum lagi risiko kekerasan yang dialami perempuan dan anak perempuan yang harus berjalan ke daerah yang tidak terlindung untuk pergi ke toilet. Pada Maret 2013, PBB meluncurkan seruan global untuk menghapus buang air besar sembarangan pada tahun 2025 dan membuat “akses terhadap sanitasi dan kebersihan yang memadai untuk semua” target salah satu dari 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) dari Agenda PBB 2030.

Dalam mengatasi masalah tersebut, telah dibentuk teknologi baru untuk menyediakan sistem sanitasi yang aman di tempat-tempat yang tidak memiliki pabrik pengolahan limbah, dengan menawarkan potensi untuk menyelamatkan kehidupan dan meningkatkan kesejahteraan banyak orang. Standar ISO yang sangat diantisipasi untuk mendukung pengembangan ini baru saja diterbitkan.

Oleh karena itu teknologi baru yang menarik muncul, dengan pengembangan sistem sanitasi yang berdiri sendiri yang secara aman menangani limbah tanpa perlu dihubungkan dengan sistem pembuangan limbah tradisional.

Pedoman internasional baru untuk teknologi semacam itu akan membantu melontarkan industri ke tingkat yang baru dengan memberikan persyaratan keselamatan dan kinerja yang tidak hanya akan memungkinkan pembuatan efektif mereka, tetapi juga pengembangan sektor secara keseluruhan.

ISO 30500, Sistem sanitasi non-sewer - Unit perawatan terintegrasi yang telah dipabrikasi - Persyaratan keselamatan dan kinerja umum untuk desain dan pengujian, sangat ditunggu oleh industri yang memproduksi sistem dan negara yang membutuhkannya.

Output yang dirawat dari sistem yang memenuhi persyaratan ISO 30500 akan bebas dari bakteri, virus, dan patogen berbahaya lainnya, sehingga melindungi manusia dan sumber daya berharga, seperti air minum, dari wabah penyakit yang berpotensi mematikan.

Dr Doulaye Koné, Ketua komite proyek ISO yang mengembangkan standar, mengatakan ISO 30500 akan menunjukkan kepada produsen, pemerintah, pembuat peraturan dan pengguna akhir fasilitas non-sewer bahwa mereka aman, andal dan berkualitas baik. Ini, pada gilirannya, akan mengarah pada pengembangan toilet yang lebih baik di daerah-daerah di mana infrastruktur seperti pipa ledeng dan listrik tidak layak.

"ISO 30500 dikembangkan oleh berbagai ahli dari lebih dari 30 negara, termasuk perwakilan dari industri yang mengembangkan teknologi dan yang berasal dari pemerintah di negara-negara di mana ada kebutuhan," katanya.

"Para produsen telah menyatakan bahwa standar sangat diperlukan sebagai alat untuk mendorong inovasi dan membantu mempercepat produk mereka ke pasar, sementara banyak pemerintah melihat relevansi standar sebagai dasar kebijakan publik."

Lansana Gagny Sakho, CEO dari Utilitas Sanitasi Senegal ONAS, mengatakan Senegal berencana untuk mengadopsi ISO 30500 dan ISO 24521, Kegiatan yang berkaitan dengan air minum dan layanan air limbah - Pedoman untuk pengelolaan layanan air limbah domestik di tempat, sebagai bagian dari kebijakan untuk mengalihkan operasi sanitasi non-sewer ke utilitas swasta.

“Standar terbaru ini akan membantu mempercepat profesionalisasi pemangku kepentingan sektor swasta utama yang terlibat dalam revolusi luar biasa ini dalam sanitasi di tempat,” katanya. "Penerapan yang akan datang di Senegal ISO 24521 dan ISO 30500 juga akan berperan dalam realisasi SDG."

Attawut Kumkrong, Kepala Inovasi Terbuka dan Manajemen Kemitraan SCG Chemicals, sebuah perusahaan petrokimia besar di Thailand, mengatakan: “ISO 30500 dapat dianggap sebagai alat atau pedoman untuk mencari dan menggunakan teknologi yang sudah terbukti dari lembaga penelitian untuk mengembangkan dan memproduksinya menjadi produk komersial. solusi sanitasi jaringan. Selain itu, standardisasi memungkinkan persaingan pasar yang adil dengan menghasilkan solusi sanitasi dengan tingkat kualitas yang sama, menghasilkan kualitas hidup yang lebih baik. ”

ISO 30500 dikembangkan oleh ISO project commie ISO / PC 305, sistem sanitasi non-sewer yang berkelanjutan, yang sekretariatnya secara bersama-sama dipegang oleh ANSI, anggota ISO untuk AS, dan ASN, anggota ISO untuk Senegal.

Sumber: International Organization for Standardization

arrow